Tuesday, 21 January 2014

Serius LOL - Iklan Jepun Yang LMAO : It's A Trap!


Hahaha!

Mesej yang disampaikan untuk menjual produk yang tak disangka. Syabas!

4 comments:

  1. Jom buat duit..free..join now..free..
    http://stayreward.com/index.php?share=20420

    ReplyDelete
  2. "Kat mana? Tak ada ni." Aku melangkah masuk ke bilik dan mendapati Izzat sudah telanjang bulat. Tiada seurat benang pun yang membaluti badannya. Aku mengambil pembaris dan menghulurkan kepadanya. Namun dia menyuruh aku mengukurnya. Izzat berbaring di atas katil dan bersedia untuk diukur zakarnya olehku. Dalam unit imperial, zakar Izzat sepanjang lapan inci. Zakar yang belum pernah aku jumpa ini.
    Aku mengurut zakar itu. Izzat membiarkan. Matanya layu. Kemudiannya aku menjilat zakar Izzat dan mengulum kemudiannya. Aku menjadi semakin ganas kerana sudah lama aku tidak menikmati zakar
    lelaki. Kali terakhir aku memegang zakar lelaki ialah tiga bulan lepas. Dari zakar, lidahku berpindah ke telurnya dan ke lubang duburnya. Bila sampai di lubang dubur Izzat, dia mengeluh kesedapan.
    "Teruskan, I tak pernah rasa seperti ni," Aku naik ke atas Izzat dan meletakkan tepat zakarnya ke lubang duburku. Aku menekan dan zakar Izzat masuk perlahan-lahan. Agak sukar untuk melakukan demikian, aku meminta Izaat naik ke atasku. Aku meniarap. Izzat membuka lubang duburku dan memasukkan zakarnya. Aku meminta agar dihentikan kerana kesakitan. Aku bergerak ke meja solekku untuk mengambil minyak zaitun. Kulumurkan minyak zaitun ke seluruh zakarnya dan ke lubang duburku. Izzat kembali menyambung kerjanya. Zakarnya dimasukkan ke dalam lubang duburku. Perlahan-lahan. Aku menahan kesakitan tetapi kesedapan mengatasi segala-galanya. Dengan perlahan-lahan Izzat terus menolak zakarnya. Akhirnya keseluruhan zakar Izzat telah berada di dalam lubang duburku. Aku mendengus kesedapan. Aku meminta Izzat agar menarik dan menghentak zakarnya dengan perlahan. Izzat akur.
    Setelah lama arahan itu berjalan, aku meminta pula agar Izzat menarik secara perlahan dan
    menghentaknya dengan kuat. Izzat melakukannya diiringi dengusan kesedapan. Lama kelamaan kurasakan tarikan dan hentakan Izzat semakin laju dan kuat. Terlalu sedap kurasakan.
    "Izzat, jangan pancut kat dalam."
    "Habis tu..."
    "Pancut kat dalam mulut I," aku menjelaskan.
    Izzat menyorong dan menarik zakarnya dengan begitu kuat. Dia mencabut zakarnya dan bergerak ke arah mulutku. Zakarnya dimasukkan ke dalam mulutku. Dia melakukan gerakan yang sama sepeti yang dibuat semasa zakarnya di dalam lubang duburku tadi. Akhirnya
    terpancutlah air maninya ke dalam mulutku. Banyak dan pekat. Aku terus menelan kesemuanya. Nikmatnya tidak terkata. Izzat terbaring lesu dan membiarkan zakarnya terdedah. Aku menjilat zakar itu untuk membersihkan daripada air mani yang masih ada. Aku melepaskan zakar Izzat yang sudah lembik.
    "Sedap tak?" tanyaku.
    "Hmm..."
    Aku meminta agar Izzat bermalam sahaja di rumahku. Izzat bersetuju. Malam yang dingin itu membuatkan aku tidak lepas daripada memeluk Izzat yang tidur tanpa mengenakan sehelai pakaian pun. Izzat mengeluarkan air maninya ke dalam lubang duburku sebanyak dua kali dan kali terakhir ke dalam mulutku.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails